Feeds:
Pos
Komentar

Info ini kiriman offline lewat IM saya

Cek dulu dalam kemasan makanan sblm memakannya..!!! Kalo nemuin kode2 seperti yang ada dibawah ini,jangan dimakan.. Karena mengandung lemak Babi..Itu salah satu tak-tik dari negara2 non-Muslim agar usaha mereka lancar dan agar tetap dapat dibeli oleh kaum muslim.. E100, E110, E120, E 140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234,E252,E270, E280, E325,E326, E327, E334, E335, E336, E337, E422, E430,E431, E432, E433,E434, E435, E436, E440,E470, E471, E472, E473, E474, E475,E476, E477, E478, E481, E482, E483, E491, E492, E493,E494, E495, E542,E570, E572, E631, E635, E904. (NB:Tolong bantu forward)

Iklan

Great info : Kali ini, dengan Al Qur’an pun kita bisa chatting. Pakai messenger kita, seperti Yahoo. Ikutilah caranya sbb: 1. Klik add contact di messenger anda 2. Ketik quran.noble di kolom yang disediakan 3. Ketik next dan ikuti proses selanjutnya sebagaimana anda menambah anggota baru dalam messenger anda 4. Mau mulai chatting? Kirim pesan <quran> <bahasa yang anda pilih> <nomor surat>:<nomor ayat> Contoh : Untuk mengetahui terjemahan Al Fathihah ayat 1 sampai ayat 3 tinggal ketik di kolom pesan sbb: quran id 1:1-3 Anda orang Jerman, tidakk mengerti bahasa indonesia; ketik saja de (maksudnya bukan id seperti di atas); untuk english ketik en, etc. Cukup jelas bukan? Jadi setiap waktu anda bisa berkomunikasi dg Al-Qur’an. Mudah2an bmanfaat 🙂

Wahai Saudaraku yang dikasihi Allah.

Perjalanan dakwah yang kita lalui ini bukanlah perjalanan yang banyak ditaburi kegemerlapan dan kesenangan. Ia merupakan perjalanan panjang yang penuh tantangan dan rintangan berat.

Telah banyak sejarah orang-orang terdahulu sebelum kita yang merasakan manis getirnya perjalanan dakwah ini. Ada yang disiksa, ada pula yang harus berpisah kaum kerabatnya. Ada pula yang diusir dari kampung halamannya. Dan sederetan kisah perjuangan lainnya yang telah mengukir bukti dari pengorbanannya dalam jalan dakwah ini. Mereka telah merasakan dan sekaligus membuktikan cinta dan kesetiaan terhadap dakwah.

Cobalah kita tengok kisah Dzatur Riqa’ yang dialami sahabat Abu Musa Al Asy’ari dan para sahabat lainnya –semoga Allah swt. meridhai mereka. Mereka telah merasakannya hingga kaki-kaki mereka robek dan kuku tercopot. Namun mereka tetap mengarungi perjalanan itu tanpa mengeluh sedikitpun. Bahkan, mereka malu untuk menceritakannya karena keikhlasan dalam perjuangan ini. Keikhlasan membuat mereka gigih dalam pengorbanan dan menjadi tinta emas sejarah umat dakwah ini. Buat selamanya.

Pengorbanan yang telah mereka berikan dalam perjalanan dakwah ini menjadi suri teladan bagi kita sekalian. Karena kontribusi yang telah mereka sumbangkan untuk dakwah ini tumbuh bersemi. Dan, kita pun dapat memanen hasilnya dengan gemilang. Kawasan Islam telah tersebar ke seluruh pelosok dunia. Umat Islam telah mengalami populasi dalam jumlah besar. Semua itu karunia yang Allah swt. berikan melalui kesungguhan dan kesetiaan para pendahulu dakwah ini. Semoga Allah meridhai mereka.

Duhai saudaraku yang dirahmati Allah swt.

Renungkanlah pengalaman mereka sebagaimana yang difirmankan Allah swt. dalam surat At-Taubah: 42.

Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak berapa jauh, pastilah mereka mengikutimu. Tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka, mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah, “Jika kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu.” Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.

Mereka juga telah melihat siapa-siapa yang dapat bertahan dalam mengarungi perjalanan yang berat itu. Hanya kesetiaanlah yang dapat mengokohkan perjalanan dakwah ini. Kesetiaan yang menjadikan pemiliknya sabar dalam menghadapi cobaan dan ujian. Menjadikan mereka optimis menghadapi kesulitan dan siap berkorban untuk meraih kesuksesan. Kesetiaan yang menghantarkan jiwa-jiwa patriotik untuk berada pada barisan terdepan dalam perjuangan ini. Kesetiaan yang membuat pelakunya berbahagia dan sangat menikmati beban hidupnya. Setia dalam kesempitan dan kesukaran. Demikian pula setia dalam kelapangan dan kemudahan.

Tepati Janji Kita

by : Faisal Nirwan

Begitu besar perhatian Islam mengenai janji ini. Kita sebagai umat Islam yang telah mengetahui keharusan untuk menepati janji tersebut berdasarkan ayat-ayat diatas, semestinya adalah orang yang paling disiplin dalam memenuhi janji. Tapi sangat ironis pada kenyataannya, begitu mudah kita mengucapkan janji dan begitu mudah juga kita tidak menepatinya atau bahkan melanggarnya dengan beranggapan, „Toh.. teman saya akan mengerti dan memaafkan saya kenapa saya terlambat“.

Jika hal ini terjadi sekali atau dua kali bisalah dimengerti tetapi jika ia terjadi berulang kali maka tentu perlu diwaspadai. Jangan-jangan kita ingin tetap mempertahankan tabiat munafik tersebut. Bagi orang indonesia yang tinggal di eropa atau negara maju lainnya tentu akan mengetahui bagaimana orang-orang disana sangat disiplin dalam memenuhi janji. Di Jerman contohnya untuk keterlambatan kereta 5 menit saja maka akan ada pengumuman sehingga para penumpang yang akan menunggu mengetahui dengan jelas. Bagaimana dengan kita di Indonesia? Keterlambatan dalam 1 atau 2 jam adalah hal yang bisa dimaafkan.

Jika kita bisa disiplin ketika memenuhi janji dengan orang asing, mengapa kita tidak bisa berdisiplin jika memenuhi janji dengan sesama orang Indonesia? Beberapa contoh bisa dilihat adalah ketika adanya pertemuan-pertemuan untuk orang Indonesia, keterlambatan 15-30 menit dari jadwal yang ditentukan sudah sebelumnya diperhitungkan oleh panitia. Tentu ini beralasan, karena kita-orang Indonesia sering datang tidak tepat waktu. Ironis bukan? Bayangkan saja jika seseorang yang berjanji untuk mengembalikan piutang kemudian menundanya. Sudah banyak terjadi permasalahan karena hal ini. Hal apakah yang menyebabkan ini terjadi?

Beberapa hal yang bisa dicermati adalah:

1. Kurang mengetahui kewajiban memenuhi janji.

Firman Allah SWT, dalam surat Al Ahzab ayat 23:
„Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak merubah (janjinya)“ (QS. Al Ahzab:23)

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah janji-janji itu.” (QS. Al-Maidah: 1)

“Tepatilah janji, sesungguhnya janji itu pasti diminta pertanggungjawabannya.” (QS. Al-Isra: 34)

“Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji…”(QS. An-Nahl: 91)

Hadits Rasulullah saw. diriwayatkan oleh Abdullah bin Amru ra, dari Rasulullah saw bersabda,”Ada empat sifat yang bila dimiliki maka pemiliknya adalah munafik murni. Dan barang siapa yang memiliki salah satu di antara empat tersebut, itu berarti ia telah menyimpan satu tabiat munafik sampai ia tinggalkan. Apabila berbicara ia berbohong, apabila bersepakat ia berkhianat, apabila berjanji ia mengingkari dan apabila bertikai ia berbuat curang“ (Hadits ke-88 Riwayat Muslim).

Jika berjanji dengan anak-anak untuk memberinya sesuatu maka janji itu wajib ditunaikan. Abdullah ibn amir meriwayatkan suatu masa semasa beliau masih kecil ibunya telah memanggilnya dan berjanji akan memberikannya sesuatu. Rasulullah s.a.w yang kebetulan berada disitu terus bertanya,”Apa yang kamu niatkan untuk memberi kepadanya?” jawab ibu amir, “sedikit tamar.” Sabda rasulullah saw “sekiranya kamu tidak memberikannya maka dosa berjanji dusta akan dicatatkan untukmu”.

Setiap janji itu akan diminta pertanggung jawabannya. Maka jika kita tidak mempunyai alasan yang kuat maka pada hari penghisaban nanti akan mempertanggungjawabkan janji yang telah disepakati bersama tersebut, walaupun hanya janji untuk hal yang ringan seperti janji untuk pergi belanja dsb. Maka dengan kita memahami hal ini tentu akan berlomba mendapatkan keutamaan memenuhi janji dan sangat takut jika tidak mampu memenuhinya.
2. Kurang mau berkorban
Tentu untuk menepati janji tersebut perlu sebuah pengorbanan. Jika kita berkorban untuk itu maka ketahuilah bahwa rekan-rekan yang datang untuk memenuhi janji tersebut juga melakukan perngorbanan untuk bisa memenuhinya. Bayangkan bagaimana akan sedih dan kecewanya rekan kita tersebut karena kita tidak mampu memenuhi kesepakatan yang telah dibuat. Jangan sesekali membuat janji sekiranya anda telah berniat untuk tidak menunaikan janji itu. Lebih baik mengawali atau menunggu daripada terlambat.

3. Kurang respek dan kurang tahu urgensi dari pertemuan tersebut.
Bayangkanlah jika anda akan bertemu dengan tim yang akan mewawancarai anda untuk kerja. Apakah anda akan berani mencoba datang terlambat? Tentu tidak!
Tanamkanlah rasa malu kepada rekan kita jika kita tidak berhasil memenuhi janji tersebut. Dan biasanya kita terlalu egois, jika pertemuan itu sangat berhubungan atau menguntungkan bagi kita maka kita akan bisa memenuhinya tepat waktu dan sebaliknya. Padahal Allah akan membalas perbuatan kita jika kita memenuhi janji yang telah disepakati. Bukankah kita ingin mencari perhatian dari Allah swt.? Bukan sebaliknya.

4. Kurang memahami sanksi
Berbeda halnya jika dengan keterlambatan itu kemudian diberikan sanksi. Banyak perusahaan di eropa yang menerapkan hal tersebut. Jika terlambat maka akan dikurangi pendapatannya. Maka yakinlah jika kita hanya karena lalai dan tidak bisa memenuhi janji tersebut tidak hanya merugikan orang lain karena dikecewakan, tetapi ia juga bisa merugikan diri sendiri, kalau di kantor bisa di cap sebagai „tukang terlambat“ dan dikurangi gaji dan lebih dari itu bersiap-siaplah memberikan jawaban pada Sang Penanya nanti, kenapa kamu tidak memenuhi janji?

Islam sudah mengajarkan dengan melatih pemeluknya dengan rutin agar menunaikan sholat tepat pada waktunya. Bukankah itu aplikasi nyata bahwa umat Islam seharusnya menjadi orang yang paling memegang janji, karena diajarkan untuk selalu sholat tepat pada waktunya?. Jika kita tidak mampu untuk memenuhi janji karena sesuatu hal yang bisa dipahami maka beritahukanlah. Maka mulai sekarang wahai orang-orang yang ingin memenuhi janjinya kepada Allah swt. berjanjilah akan memenuhi janji.

Hikmah Pengharaman Alkohol : Dampaknya Terhadap Jantung
Dr. Sath-han Ahmad (United State of America)

ٍSudah menjadi sesuatu yang diketahui umum, yaitu adanya dampak yang sangat kentara dari alkohol terhadap otak dan kerja hati (liver), kecuali apabila hal itu digunakan untuk tujuan-tujuan sosial atau untuk medis. Ada sebuah pemahaman yang menyatakan bahwa penggunaan alkohol dalam jumlah kecil tidak berdampak pada toksin atau mempengaruhi anggota tubuh lainnya sehingga tidak boleh melarang penggunaan alkohol.

Oleh karena itu, aku melaksanakan penelitian ini untuk memastikan ada-tidaknya dampak yang signifikan terhadap jantung bagi manusia. Penelitian juga aku lakukan terhadap zat aditif “khomer” bagi responden. Tes percobaan adalah 6 jenis alkohol dengan kandungan 43% saya berikan kepada orang biasa yang sehat yang berusia 23 – 30 tahun selama 2 jam, bagi kelompok pertama, dan 1 jam bagi kelompok kedua. Dan ternyata, kerja jantung jadi berdebar kencang.

Terhadap kelompok pertama, setelah berselang 60 menit (1 jam), kandungan al-kohol menjadi + 74 mcm/ml ada penambahan selama pemompaan darah 90 – 96 mili kedua. Dan penambahan waktu kepastian 44 – 52, bertambah persentase keduanya dari 0,299 sampai 323. Dan mulai menurun setelah 2 jam pertama padahal jumlah alkohol dalam darah bertambah sampai 111 mg dengan peningkatan yang sangat cepat/drastis (pada kelompok kedua) dan terjadi dis-fungsi organ perut bagian kiri setelah 30 menit. Hal ini terjadi ketika keadaan alkohol dalam darah mencapai 50 mg/100ml.

Adapun pada kelompok ketiga. Kami melakukan studi komparasional terhadap 5 orang yang aku beri saccharine dan terjadi penurunan pada tiga hal tersebut pada setiap orang.

Oleh karena itu, penggunaan alkohol dengan dosis “kecil/atau tidak seberapa” akan menyebabkan terjadinya disfungsi organ secara berkala; dan pada orang-orang biasa bila tidak berkala. Dan untuk menganalisis kerja jantung pada pada saat diberi zat aditif tersebut di atas, maka 3 orang yang sudah kecanduan khomer, kami melakukan studi komparasinya dengan kelompok orang-orang biasa yang sehat. Berdasarkan hipotesis : Ada perbedaan yang jelas pada keadaan dan gejala-gejala jantung, maka diketahui bahwasanya ditemukan keadaan yang sangat jelas pada setiap responden tentang disfungsi organ perut bagian kiri, baik besar atau pun kecil. Dan disfungsi ini lebih jelas lagi pada orang yang sedang sakit yang relatif lebih lama pada lama-tidaknya kerja jantung. Pada 12 pasien tidak mengetahui penyebab pembengkakan jantung, sebab ukuran/volume organ perut bagian kiri dan volume darah dan terbuang berbeda lebih jelas dibandingkan pada responden orang biasa.

Dan pada 11 orang yang menderita sakit tambahan, tidak mengetahui pembengkakan jantung dengan perbedaan yang jelas, yaitu adanya penambahan atau pengurangan volume pompa darah.

Pada 18 pasien, mengetahui adanya pembengkakan jantung tanpa diserta gejala, terjadi penurunan atau dis-fungsi kerja pompa jantung secara jelas dan disertai penurunan volume dan darah yang terbuang.

Berdasarkan hal tersebut, penggunaan alkohol (sebagai zat aditif) adalah kritis secara terus-menerus terhadap jantung. Hal ini diawali dengan berdebarnya detak jantung dan sampai pada tahapan berikutnya, sakit; penurunan stamina tubuh pada kerja pompa darah, kemudian pembengkakan jantung, munculnya dis-fungsi jantung. Dan informasi yang diperoleh dari percobaan terhadap sejumlah anjing menguatkan data kami ini, dimana kami telah memberi makan 7 anjing tersebut secara paralel 5 kebutuhan anjing tersebut akan energi panas melalui alkohol selama 18 bulan. Maka, terjadilah dis-fungsi/penurunan yang sangat jelas pada jumlah yang terbuang dari organ perut bagian kiri, dan pada kekuatan tulang biseps. Adapun pembengkakan pada organ perut dan inflamasi ataupun perubahan pada keduanya, maka hal itu tidak terjadi, dan terjadinya penurunan potassium dengan adanya catatan pada biseps jantung anjing (64, dimana sebelumnya 72).

SERUAN PEDULI PALESTINA !!!

Rasulullah saw bersabda: “Sesama muslim itu bersaudara. Oleh karena itu, jangan menganiaya dan jangan mendiamkan. Siapa saja yang memperhatikan kepentingan saudaranya, Allah akan memperhatikannya. Siapa saja yang melapangkan satu kesulitan sesama muslim, niscaya Allah akan melapangkan satu kesulitan dari beberapa kesulitannya pada hari kiamat. Siapa saja yang menutupi kejelakan seorang muslim Allah akan menutupi kejelekannya pada hari kiamat.” (HR.Bukhari dan Muslim)

Saudaraku yang dirahmati Allah SWT…

Mungkin sebagian besar di antara kita sudah mengetahui bagaimana kondisi saudara muslim kita di Palestine. Setelah HAMAS menang dalam pemilu beberapa waktu yang lalu, saat ini dunia barat yang diwakili oleh Amerika dan Uni Eropa telah menghentikan bantuan dana (baca : boykot) kepada pemerintah Palestine yang dipimpin oleh HAMAS.

Ketua Persatuan Ulama Dunia, Syaikh Yusuf Qardhawi juga telah mengeluarkan fatwa syar’i yaitu tentang wajibnya membantu saudara-saudara kita di Palestine. Yusuf Qardhawi menganggap bantuan itu sebagai kewajiban (fardhu) atas kaum muslimin.

Saudaraku yang dirahmati Allah SWT, dengan ini kami ingin mengajak Bapak & Ibu untuk berbagi cinta dengan saudara-saudara kita di Palestine sana. Bagi yang ingin menginfaqkan sebagian hartanya untuk Palestine, bisa transfer dana ke rekening sebagai berikut :

KOMITE INDONESIA UNTUK SOLIDARITAS PALESTINA (KODE LEMBAGA: KISPA)
Bank Muammalat Indonesia (BMI) no rek 311.01856.22 an Nurdin QQ KISPA (REKOMENDASI)

YAYASAN PORTALINFAQ (KODE LEMBAGA: PORTAL)
Bank Syariah Mandiri (BSM) Cab. Warung Buncit No.Rek.0030035790 an Yayasan Portalinfaq
Bank Central Asia (BCA) Cab. Arteri Pondok Indah No.Rek.291-300-5244 an Yayasan Portalinfaq

AKSI CEPAT TANGGAP (KODE LEMBAGA: ACT)
Bank Mandiri (BM) No. Rek. 1280004555808 an Aksi Cepat Tanggap
Bank Muamalat Indonesia (BMI) No. Rek. 3040022915 an Aksi Cepat Tanggap
BCA No. 676.030.2021 an Aksi Cepat Tanggap

DOMPET DHUAFA REPUBLIKA (KODE LEMBAGA: DDR)
Bank Nasional Indonesia Syariah (BNIS) No. Rek. 009.153.9002 an Dompet Dhuafa Republika
Bank Mandiri (BM) No. Rek. 101.00.81050.633 an Dompet Dhuafa Republika

LEMBAGA KEMANUSIAAN NASIONAL PKPU (KODE LEMBAGA: PKPU)
Bank Negara Indonesia (BNI) Tebet No. Rek. 117.85.951 (Rekening Dollar – SWIFT CODE = BNI NI DJA TEB) an

Yayasan PKPU
Bank Central Asia (BCA) Soepomo No. Rek. 600.034.7777 an Yayasan PKPU
Bank Negara Indonesia (BNI) Tebet No. Rek. 117.85.917 an Yayasan PKPU

Bagi yang sudah transfer, mohon dengan sangat untuk mengirimkan konfirmasi via sms ke Kosi di 08128510372, dengan mengetik : “PALESTINE, Kode Lembaga, Nama Bank, Jumlah Bantuan”. Bisa juga melalui YM : anak_ngw dan email ukhti.kosi[at]gmail.com

Selagi masih diberi kesempatan, marilah kita senantiasa berlomba-lomba dalam amal kebaikan. Saudara kita di Palestine, sangat membutuhkan dukungan dari kita semua…!!!

Selamat Datang

 

harusnya fotonya Nahar. Sorry NaharSelamat datang di situs resmi Partai lingkar Cendekia (PLC). Situs ini merupakan pengembangan dari situs sebelumnya yang berdomain di Blogspot (partai-lingkarcendekia.blogspot.com). Situs ini memakai domain dari WordPress. Kelebihan situs dengan domain wordpress adalah lebih dinamis dan interaktif dibandingkan dengan situs dengan fasilitas HTML (ex:blogspot).

Adapun tujuan dikembangkan situs ini adalah sebagai sarana Pendukung dalam rangka menyambut Pemilu Raya mahasiswa Universitas Hasanuddin. Semoga situs ini memberikan manfaat yang luar biasa terhadap Partai Lingkar Cendekia. Selamat bekerja!